2020-07-08 |  Kilas Kementerian

TRIBUNNEWS.COM-Dalam serangkaian kegiatan pada 1 Mei, Ida Fauziyah, Menteri Tenaga Kerja, berpartisipasi dalam pelatihan industri memasak / katering dengan menyiapkan berbagai jenis Iftar. Hasil pelatihan akan dikomunikasikan kepada masyarakat dan untuk pekerja yang diberhentikan di dekat LK Lembang di Jawa Barat.

“Setelah Covid-19, materi pelatihan didasarkan pada karya siswa pelatihan pertanian BLK dan langsung ditangani oleh para peserta yang dipecat dan dipecat.” Kata Ida Menaker dalam menanggapi pembentukan Sabtu (02/05) / 2020) Covid-19 di BLK Lembang, Jawa Barat. Terkait dengan penanganan Covid-19. Salah satunya memperkuat pelatihan diet di Pusat Pelatihan Profesional (BLK) selama 10 hari ketika para peserta dipecat, dipecat, atau komunitas yang lebih besar yang terkena dampak Covid-19. Kata menteri. Ida akan memberikan kepada mereka yang membutuhkan dan dipengaruhi oleh Covid-19. Karena itu, semua sumber daya (resource) Lembang BLK dimobilisasi untuk pengelolaan Covid-19. Menaker mengatakan: “Oleh karena itu, pelatihan perbaikan semacam ini memiliki banyak keuntungan. Setelah bekerja, peserta akan menerima insentif yang berguna untuk memprediksi dampak Covid-19.” Ida didampingi Binalattas Bambang Satrio Lelono General Manager ; Sekretaris Manajer Umum Binalattas Surya Lukita Warman; Chef Lembang BLK Tuti Haryanti dan Chef BBBPK dan Chef PKK Lembang Eko Daryatno. -Minister Ida menjelaskan pelatihan adaptasi diet untuk Covid-19, yang merupakan langkah penyesuaian khusus yang ditujukan untuk memberikan keterampilan dasar kepada peserta pelatihan. Membantu mencegah dan mengobati dampak COVID-19, memberdayakan masyarakat yang terkena dampak penyebaran COVID-19, dan meningkatkan fleksibilitas ekonomi melalui insentif dalam bentuk hibah pelatihan. Menaker Ida menambahkan bahwa di Indonesia, 216 rencana Binalattas dan Binapenta memfokuskan kembali pada manajemen bersama No. 19. Tidak hanya model program pelatihan, tetapi juga program padat karya produktif, infrastruktur padat karya, wirausaha (TKM), dan teknologi tepat guna. Dia berkata: “Semua ini harus mengakomodasi orang-orang yang tidak dapat memperoleh sertifikat pra-kerja.”

Menteri Sumber Daya Manusia Ida menekankan bahwa dalam keadaan normal, orang yang berpartisipasi dalam pelatihan tidak dianjurkan. Namun, fokus anggaran Kementerian Tenaga Kerja saat ini telah dibatalkan dan biaya perjalanan dinas telah ditransfer, memberikan insentif bagi peserta pelatihan.

Kementerian Tenaga Kerja menyelenggarakan pelatihan untuk Covid-19, yang bertujuan untuk memberikan insentif dalam bentuk pelatihan bersubsidi untuk meningkatkan kemampuan masyarakat yang terkena dampak penyebaran COVID-19 dan meningkatkan ketahanan ekonomi mereka. BLK dan BPP yang berpartisipasi dalam pelatihan untuk Covid-19 adalah 19 BLK UPTP; 2 BPP UPTP; 129 UPTD BLK dan 4 komunitas BLK. Ida mengatakan: “Pelatihan mempertimbangkan prosedur kesehatan, KBK dan kebijakan / peraturan pemerintah lainnya. Oleh karena itu, metode pelatihan yang digunakan adalah pelatihan online; pelatihan bersama; pembelajaran jarak jauh dan pelatihan offline.”

Dalam pelatihan intervensi Covid-19 , Perusahaan memproduksi 2.097.500 topeng, 64.800 masker, pembersih tangan 136.250 liter dan 56.000 pakaian APD / Hazmet, yang dapat memasak 318.000 kotak beras, 1.584 Covid-19 sink, 50 Covid-19 case dan 82.940 liter desinfektan- — Komunitas menggunakan / menggunakan hasil pelatihan produksi untuk mengatasi penyebaran COVID-19. Ini termasuk petugas rumah sakit dan Puskesmas, petugas TNI dan POLRI, pos komando pembuangan COVID 19, BNPB, Asosiasi Pekerja Medis / Kesehatan, sukarelawan yang berurusan dengan COVID-19, sepeda umum, taksi sepeda motor, pedagang sepeda motor, pedagang kaki lima, pedagang kaki lima, karyawan / Pemerintah / Lembaga Swasta, Departemen / Staf Keamanan Institusi, Instansi Pemerintah Daerah dan Sektor Swasta.

Tinggalkan Balasan