2020-08-11 |  Kilas Kementerian

Jakarta TRIBUNNEWS.COM – Kementerian Desa, Daerah Tertinggal dan Imigrasi terus mendesak bantuan tunai langsung dari Dana Desa (BLT) untuk segera didistribusikan ke semua desa di 74.953 desa. Dana untuk BLT Village diharapkan akan dibayarkan sebelum Idul Fitri berlibur.

Jumat (15/5), staf tetap Menteri Desa, Daerah Miskin, dan Imigrasi Ahmad Iman Sukri (Ahmad Iman Sukri) menyampaikan hal tersebut kepada PDDT Dinas Kesehatan DKI Jakarta. Berbagai langkah telah ditempuh Kementerian PDTT, termasuk menyurati seluruh instansi kabupaten di Indonesia untuk memperlancar penyaluran Dana BLT Desa.

“Pada 13 Mei, Menteri Desa menulis surat kepada bupati di berbagai daerah yang belum menggunakan dana desa. Sebagian besar masalah terkait dengan lambatnya pembayaran dana desa BLT masih menunggu data untuk ditentukan. Penerima manfaat dari bupati,” katanya Mengatakan. Nomor 1 tahun 2020 mencakup percepatan distribusi dana desa BLT. -Menurutnya, dalam instruksi, dokumen yang memerlukan konsultasi desa dan desa dan dana desa penerima BLT yang telah melakukan penyelidikan khusus telah diserahkan ke Biro Kabupaten untuk peraturan, tetapi Biro Kabupaten tidak memiliki peraturan, kepala desa dapat langsung mengumpulkan dana tingkat desa dari BLT Tanpa peraturan lokal- “Langkah kedua telah diambil, karena menurut data yang dikumpulkan, sekitar 40.000 desa telah menetapkan penerima BLT dari dana desa melalui desa-desa khusus. Penghinaan,” katanya. .

Kementerian Kesehatan juga terus memantau pengeluaran harian Dana Desa BLT melalui konferensi video dengan kepala desa. – “Dengan cara ini kami benar-benar dapat memastikan bahwa kebijakan yang kami buat dapat dilaksanakan tepat waktu dan cepat.” Faith mengatakan bahwa saat ini sekitar 11.000 desa telah mendistribusikan Dana Desa BLT, termasuk 1,1 juta penerima manfaat (KPM).

“Penerima BLT desa adalah masyarakat miskin yang kehilangan mata pencaharian akibat Covid-19 dan belum mendapatkan bantuan jaring pengaman sosial (JPS) pemerintah. Misalnya, Program Keluarga Harapan (PKH), bantuan pangan non tunai (BPNT) , Program kartu pra kerja dan program bantuan pemerintah lainnya. Padahal target lainnya adalah keluarga yang rawan penyakit kronis atau penyakit kronis, ”ujarnya. Selain itu, Iman menjelaskan, setiap desa KPM akan menerima BLT Rp 600.000 per bulan selama tiga bulan berturut-turut. Setiap penerima BLT akan menerima pembayaran BLT Desa sebesar Rp 1,8 juta setiap tiga bulan. Pembayaran BLT desa ini sudah dimulai pada bulan April tahun lalu.

“Setiap desa, jumlah penerima BLT di desa berbeda-beda. – Masing-masing desa berbeda-beda. Desa berbeda, “katanya.

Tinggalkan Balasan