2020-07-29 |  Kilas Kementerian

SUBANG TRIBUNNEWS.COM-Sebelum Idul Adha 2020, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengunjungi unit pemrosesan pakan dan kandang pembibitan, dan menggemukkan sapi di Desa Neglasari, Kabupaten Subang Purwadadi, Minggu (12 Juli 2020).

Area ini adalah tempat berkembang biak dan merupakan Perusahaan Sejahtera Brahman.

Pada saat ini, Menteri Pertanian meminta para petani untuk melanjutkan produksi, meskipun Indonesia saat ini sedang dalam pandemi. Dalam rangka mempromosikan penanaman anggrek, Menteri Pertanian mendesak Eka Karya Flora untuk memperluas akses pasar – ia juga berharap agar petani tidak lagi selalu bergantung pada bantuan pemerintah, tetapi harus dapat memperluas bantuan yang diberikan. Dia berkata: “Kami telah membentuk unit pemrosesan makanan dan harus menggunakan unit pemrosesan pupuk dengan benar. Oleh karena itu, petani tidak lagi menunggu bantuan pemerintah.” — Untuk merealisasikan pengembangan ribuan sapi perah pedesaan, menteri berharap para petani dapat memperoleh kredit dari Perusahaan Rakyat (KUR) Berikan informasi okusan tentang bagaimana hal itu dapat digunakan untuk penentuan posisi komersial dan meningkatkan jumlah rata-rata ternak.

Baca: Komite Keempat DPR meminta Kementerian Pertanian untuk menyelesaikan 12 hal

“Dengan pinjaman KUR, hanya dua hingga tiga sapi dapat terus tumbuh. Saya telah mengoordinasikan ini dengan pusat. KUR pertanian dapat digandakan. -Informasi diketahui, perusahaan Brahmin Sejahtera mencakup 16 jalan, 66 desa dan 117 kelompok, di mana 66 adalah kelompok aktif.Jumlah petani 1.834 dan jumlah sapi 2.705, rata-rata Kepemilikannya 2-3.

Baca: Kisah 12 Seorang petani yang ditikam oleh tawon, tiba-tiba angin kencang dan 2 orang meninggal

Harap dicatat bahwa liburan Iduladha berdasarkan kalender nasional dijadwalkan pada Juli 2020 Pada tanggal 30, dan seperti biasa, permintaan akan hewan kurban juga akan meningkat. (*)

Tinggalkan Balasan